THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Saturday, November 27, 2010

tinta dalam visual gerak ini tika mood y suram n romantik....

video

Friday, October 8, 2010

merenung dikala hari senja....

Ingin ku sisipkan secebis gurauan senja di kala ini. Bukan sebagai suatu perkara untuk diambil serius tetapi sebagai santapan untuk direnung-renungkan. Sebagai manusia biasa, kita tidak dapat lari dari takdir dan fitrah dari Ilahi, begitu juga dengan bab-bab emosi dan perasaan. Perkara ini amat berkait rapat dalam sistem kehidupan kita sehari-hari. Ada kala jiwa ini ingin bertemankan 'si dia', ada kala diri ini ingin bersua dengan rakan dan taulan, ada kala hati ini inginbersendirian dan ada kala emosi ini terganggu. Begitu juga dengan diriku ini, beberapa hari kebelangan ini diriku ini bagai dilewati rasa resah dan gundah-gulana dan kotak pemikiranku ini tidak ubah seakan-akan disinggahi bayangan lampau dan jutaan persoalan tentang episod-episod kehidupan hari muka yang akan aku lalui. Namun jauh dari lubuk hatiku, seolah-olah tidak pernah berhenti berbicara agar maksud 'putus asa' itu tidak pernah wujud dalam kamus hidupku ini. Dalam hal ini aku tidak ingin sama sekali menyalahkan sesiapa dan kata hatiku yang sedang aku kenangkan ini sesungguhnya akan aku tintakan dalam warkah penulisanku ini.
Bila aku coretkan semula episod ini, emosi aku ini terganggu apabila masalah pengajianku di tempat pusat pengajianku ini, bagi aku, aku rasakan yang aku telah banyak menghabiskan masa mengadap barisan-barisan abjad serta konsonan-konsonan mahupun angka-angka pada helaian kitab yang berkaitan dengan sistem pembelajaranku ini. Namun begitu, apabila aku menyingkap kembali masa-masa yang aku lalui itu, aku seakan-akan tidak tahu apa yang sedang aku pelajari dan ketika waktu menjawab timbunan soalan tutorial, begitu juga dengan soalan peperiksaan, aku mula merasakan banyak perkara dan kemahiran yang belum cukup pada diriku ini. Tekanan hidup mula semakin menjadi-jadi apabila keputusan ujian pertama bagi semester ini agak teruk. Aku keresahan. Aku termanung. Aku juga bingung. Argggghhhh.....
Bagi diriku bidang pengajian dan hal peribadi tidak boleh dicampur adukkan. Dalam hal ini munkin aku ingin bersikap sedikit professional dalam pengurusan diri. Di kala kesibukan ini, rasa kehangatan rindu dan cintaku pada si dia amat jelas aku rasai. Oleh sebab itu, aku mempersembahkan rasa itu dalam bentuk penulisan lalu aku muatkan ke dalam mesej balas dalam laman sosial melalui jaringan internet. Sebenarnya kami berjauhan dek kerana kepingin mendalami ilmu masing-masing. Aku bermonolog, "Adakah ini suatu cinta yang agung tulus dari hatiku ini untuk dirinya?".............

huh...letih posing..

Wednesday, September 15, 2010

video

i m hapy with her now...

video

Sunday, September 12, 2010

episod 5

“best thing tonigt that we are not fighting, could we it that we have been this way before, I know you don’t think that I m trying, I know you’re wearing thin down to the core, but hold your breath, because tonight will be the night that I will fall for you, over again don’t make me change my mind, I wont live to see another day, I swear it’s true, because the girl like you is impossible to find, it is impossible to find……”
Bait-bait lagu itu mampu melentokkan siapa y mendengarnya dengan penuh penghayatan. Begitu juga dengan diriku ini, lagu itu penuh dengan emosi, dan dilengkapkan lagi dengan melodinya yang melankolik.
Deringan telefon mematikan lamunanku yang melilau entah ke mana. Susunan abjad konsonan dan vokal membentuk satu perkataan yang membawa makna nama seseorang pada skrin membuatkan naluriku terusik, setelah memerhati agak lama akan perkataan demi perkataan yang tertera, aku mula perasan yang aku sedang tersenyum sipu sendirian. Dalam masa yang sama aku menoleh ke semua arah, takut-takut ada mata yang sedang memerhatikan tingkah aku yang sedikit pelik tadi.
Pada malam itu, aku memanfaatkan semahunya faedah sistem jaringan hantar-terima mesej. Buat masa itu mata aku tidak lengang daripada tertancap pada muka depan telefon bimbit aku itu, jari-jemari sibuk memainkan peranan menekan punat-punat pada alat komunikasi tersebut dangan cepatnya, “alah bisa, tegal biasa”. Pertukaran mesej rinkas itu dapat mengabarkan aku tentang dirinya, serta kondisinya pada tika itu. Aku mampu mengukir senyuman kerna khabar tentang emosi si dia yang mula pulih dan aku dianggap sebagai teman yang mampu menyenangkanya. Bayangan wajahnya yang sedang senyum bertukar-tukar dengan keayuan ketika waktu girangnya terus menerawang dalam pandangan mayaku ini. Tirai pada tingkap kediaman sederhanaku mula kuselakkan sedikit demi sedikit agar pandangan malam ciptaan tuhan dapat aku nikmati, bentangan langit sejauh mata memandang mula mencuri perhatianku dek taburan bintang-bintang yang bergemerlapan menghiasi kegelapn itu,disempurnakan lagi dengan kegirangan pergerakan angin malam bagai mengetahui apa y sedang aku rasakan ketika itu lalu membuaiku dalam khayalan. Yang aku tahu sekarang ini memang, aku sungguh cintakan mu sayangku……Ya Allah ya tuhanku, kurniakanlah kepada kami berdua kegagahan sekuat iman-iman para sahabat, kesabaran setinggi ketabahan para anbia' dan kebahagiaan semurni ketengan taman-taman syurgamu, amin........Dan dal ini kerana ingin ku ciptakan episod-episod fitrah ini antara aku dan dia yang mendapat rahmat dan keredhaan daripadamu selama mana hayatku ada atas kurniaanNya.

episod 4

“huh!” tiada ungkapan utama ingin hatiku berbicara di kala ini hanya dengusan demi dengusan sahaja mampu mulutku hamburkan dalam kesunyian ini. Diriku keseorangan di suatu sudut dalam bangunan penempatanku itu, sengaja aku melabuhkan punggung di salah satu satu anak tangga di situ dek kerana aku bagaikan kepingin suatu kesunyian yang dapat membawaku untuk berfikir tentang diri si dia dengan lebih waras. Bayu malam turut membawa kedingan malam membelai lembut kulitku ini, adoi syahdunya malam ini. Aku lemparkan pandangan aku ini jauh ke suatu tempat yang tidak pasti sehinggakan pandangan ke jarak infiniti itu telah menghanyutkan aku ke suatu fantasi lain,denagn kata lain dimensi dunia yang hanya dicipta oleh mindaku sendiri lalu aku lali dalam dunia itu. Sungguhpun begitu aku masih lagi berfikir tentang sesuatu realiti yang waras pada logik akal manusia. Fikiran aku terus berpaksi pada masalah si dia y ditinggalkan oleh pasangannya. Aku mendapat tahu bahawa keretakan hubungan mereka bermula setelah si jantan itu mula main kayu tiga, pada hemah aku itu yang aku dengar cerita, manalah tahu si jantan itu sudah main berapa kayu sudah sebelum ini. “kah, kah, kah, kah!!!!” Berdekah-dekah hatiku gelak memikirkan semua itu. Tidakku pasti apakah sebab dekahan itu. Sebenarnya aku kenal dengan mamat itu, dulu semasa aku satu tempat pengajian dengan mamat tersebut, dia macam biasa dan aku dapat gredkan mamat itu dengan gred B negatif setengah. Pada masa itu, aku nampak mamat itu macam ‘skema’ dan bukan kaki perempuan tapi sangkaan aku melencong jauh kerna ragam dia sebenarnya adalah seseorang yang suka mewatakkan dirinya bersahaja tetapi tidak ubah bak api dalam sekam, dan sekarang dapat kulihat semua perempuan y cun ingin disapunya. Ada juga khabar-khabar angin yang tidak aku pasti dari mana datangnya yang tanpa segan silu bertandang ke cuping telingaku ini, ucapnya: “ala, mamat tu dah lain macam sejak u kuar dari tempat pengajian tu lagi, dia seolah-olah memanfaatkan statusnya sebagai kapten pasukan permainan itu untuk mengankat dirinya dalam masyarakat dan ingin menarik perhatian perempuan-perempuan y ada, kalau boleh biar semua ‘cewek’ satu Malaysia tengok dia, ha,ha,ha….Malaysia boleh, dia pun bajet boleh gak….”
Rasa kasihan aku dapat ku rasakan mula menghilang terhadap diri si dia sebaliknya rasa sayang mula menyelinap masuk ke dalam diriku kepada dirinya. Liuk –lentok alunan angin malam mula berubah tidak menentu arahnya, kepalaku mula sedar dari lamunan, kakiku dapat ku rasakan sudah berpijak di bumi yang nyata. Akan tetapi dia masih dalam kotak mindaku lagi. Hatiku mula mengatakan yang aku mula suka akan diri si dia, ciri-ciri dalaman serta luarannya mula memukau diriku ini. Sifat manja kewanitaannya mula menggugatkan naluriku kejantananku, pendek kata cair aku dibuatnya. Pada masa yang sama bait-bait persoalan bagaikan menghentam keras dalam ruang pemikiranku ini, “aku ni perampas?”, “apakah dia anggap aku di sisinya?”, “betulkah rasa sygku adalah kebenaran sayangku pada si dia?”, dan pelbagai lagi sisipan-sisipan ‘description’ mula menerawang dalam ruangan mindaku. Arghhhhhh! Aku bingung!

episod3

Laman sosial melalui jaringan internet y menemukan daku dengan si dia cantik molek y asalnya sama dengan tempatku juga iaitu ‘Negeri Che Siti Wan Kembang’ dan laman ini juga adalah salah satu cara kami berhubung. Kata-kata terus ku hulurkan kpd nya melalui peti mesej yang telah tersedia ada pada laman itu. Dia menyambut khabar-khabarku y tidak seberapa itu dengan baik sekali, aku gembira. Bukan setakat itu, pada kesempatan ini juga dia sisipkan ke dalam mesej balasnya kepadaku dengan sedikit pujian sebagai tanda terima kasihnya kepada insan tak seberapa ini. Aku terima itu dengan suatu kesyukuran kerana aku rasa dia mendapat sesuatu y positif daripada apa y telah aku kirimkan untuknya melalui rangkaian maya itu.
Selang beberapa minggu daripada itu aku dapat tahu bahawa, ‘taufan’ y datang, tidak dijemput datang bagaikan ingin merobek hubungan si dia dengan ‘pak we’nya sewaktu dia merasakan cintanya sedang subur, dia tergamam. Oleh sebab itu, keadaan sebegitu memaksa aku untuk menjauhkan diri daripadanya pada saat itu , takut-takut aku dianggap punca dalam masalah mereka. Akan tetapi, tika keharuan itu, bicaranya kepadaku bahawa dia buntu dan hanya dapat merasakan jasad dan jiwanya hanyalah kosong lalu dengan rasa simpatiku yang tidak berbelah bagi, 'ku hulurkan tangan walau hanya dapatku beri sekelumit bantuan' . Aku hanya mewatakan aku ini sebagai orang biasa dan menasihatinya dengan baik. Dalam masa yang sama aku juga harus menjaga tata susila dan gerak laku agar tidak dianggap sebagai penyebab kehancuran hubungan si dia dengan pasangannya. Tidak lama kemudian aku difahamkan melalui komen-komen pada laman yang agak masyhur dan ‘masyhuk’ dalam kalangan remaja-remaja pada era ini yang menunjukkan dia bergaduh besar dengan budak lelaki tersebut, persepsi ini dapatku tintakan pada suatu penulisan bagaikan kapal yang usang dimakan dek anai-anai yang hanya mampu menunggu kebinasaannya pada hari akhir hayatnya. Dan hubungan itu memang sudah tidak diselamatkan lagi dan terus retak serta hancur ketika itu juga. Hati 'si hawa'y penuh dengan kelembutan terus merintih apakah silapnya adakah wujud keegoannya yeng melampau dalam hubungan lampaunya. Air mata sebagai teman y susah untuk dirinya pisahkan pada detik itu. Memori-memori y indah berbaur gembira bersilih ganti dengan hentaman saat-saat hitam di dalam kotak pemikirannya. Kepiluan mula menerobos ke seluruh pelusuk urat-urat saraf membuatkan dia tidak sedar bahawa dengan kemurungan itu mampu mengheretnya ke dalam masalah y lebih serius. Mindanya mula mengerahkan kemampuan pemikirannya agar mampu mencari apakah alamat asal sebenarnya berlaku sedemikian. Dia mula memujuk dirinya agar menerima kenyataan di mana hubungan y dia impi-impikan sebelum ini sudah pun berkubur. Tiap kali dirinya dilewati kenangan-kenangan lalu, ia selalunya berakhir dengan rembesan air matanya menuruni alur-alur di pipi gebunya itu. Hati perempuan ini sensitif, lalu wujud rasa keperihatinan terhadapnya kerna dirinya ditinggalkan bersahaja, tidakku sanggup melihat dia bersedihan lagi, inginku tatap wajahnya y ceria dulu, bibir merah jambu merekah y selalu senyum, sedikit lesung pipit menyerikan lagi rautnya, kulit y putih gebu menyerlahkan lagi kewanitaannya yang asli, matanya y memiliki bentuk kacang hazel menyempurnakan lagi keayuan pada dirinya. Aku rindu pada raut wajah sedemikan agar itu menjadi miliknya lagi.

episod 2

Inginku teruskn sedikit lagi tentang ceritaku ini….
“haru-biru, hiruk pikuk, porak-peranda, mala-petaka, mahu pun bala-bencana bagaikan realiti yang wujud pada ku walaupun hanya sebagai penuntut ilmu peringkat sedikit tinggi je kot,hu3….”
Orang ckp sume tu normal ler sbg pelajar. Tambah lagi aku ni pelajar pd peringkat ni banyak gak dugaan nye apa y aku nak kongsi kat cni pasal cerita fitrah manusia sbg ‘adam dan hawa’ dalam arena ‘studen life’…
Telah ku madahkan khabarnya tentangku dengan dia dalam episod penulisan aku y lalu. Pada tika itu si dia sudah pun berpunya, tp dia cakap dia selesa dengan aku munkin kerana sedikit pandai dalam menasihatinya dan sedikit pedoman hidup(kononnya). Justeru diriku ini pun sama juga merasakan tidak lebih daripada beranggapan sbg kwn atau pun boleh dikatakan tak ubah seperti adik dan abg y selalu memberi tunjuk ajar dalam bidang pengajian,dapat aku kongsi sesuatu selagi mana dalam pengetahuanku. Hal ini dek kerana sudah kelaziman aku rasanya y mana aku suka tolong orang y betol-betol dahagakan ilmu tidak kira lelaki,perempuan, tua atau muda setakat yang aku mampu. Sebaliknya diriku y kerdil ini boleh dikatakan gemar juga berdampingan dengan orang y telah berjaya atau seseorang dikenali dengan status ilmuan tidak kira dari peringkat rendah mahu pun di peringkat y lebih tinggi. Semakin lama aku mula merasakan aku begitu bersemangat menyokongnya dalam menimba ilmu. Buat pengetahuan, dia masih menuntut d peringkat lebih rendah berbanding dgn ku atas dasar usiaku lebih tua drpnya sebaliknya bukan atas dasar kepandaian yang ada padaku atau sebagainya.
“u, u ni dah kiranya kat sekolah y agak bagus n environmentnya sudah pun tiptop, so guna betol2 peluang ni untuk u menempah tiket kemenangan agar u dpt dtwrkan d tempat-tempat pusat pengajian tinggi yang lebih gah di dalam atau pun d luar negara, u boleh punya….”
Begitulah lebih kurang perkataan-perkataaan yang pernah aku ungkapkan untuknya. Jauh d corong telefon ku dengar hengusan nafasnya dan dia sedikit bersuara menandakan setuju dengan pendapatku itu, bagiku semua itu menggambarkan kesungguhannya dalam bidang pengajiannya. Kandang-kadang imaginasiku ini melilau jauh sehinggakan bagaikan dapat melihat si dia tengah senyum jadi bibirku jua turut tersengih. Rentetan, hatiku bagai bersuara... “Hi,hi,hi…..” Aku mengelamun...
Selalunya lamunanku akn padam apabila kengkawanku mula melemparkan suatu pandangan y pelik padaku.Jadi, mulalah aku kelam kabut buat-buat sibuk tengah buat kerja. Jika difikirkan balik, perkara itu agak memalukan dan lucu pun ada. Sejak kebelakangan ini situasi menjadi agenda sebagai wadah pengisian masa-masa terluang aku, apa y penting aku gembira dengan perkara tersebut. Walaupun begitu rasa aku terhadapnya tetap masih sama iaitu sabagai sahabat..."Awak, awak, saya suka berkawan dengan awak..."

Wednesday, July 14, 2010

episode 1:do i know i m ok or not?

it was almost one month i knew her.she was simple n for me, she was given a true natural beauty.many people say dat school students are actually innocent.in my casse i agree dat da girl is still innocent.why?because of the way she talks, the way she thinks, n the way she mix with people.da problem began when i started to like her.i didn't know why i supposed to be like dat.
before this,i was left by my f***ing gf, n both of my x-gf n dat innocent gurl had the same name.so i wonder dat did da God send this princess to replace my f***ing gf.but after almost one month i knew dat she was already belongd to someone.at da same time i was thinking wat were da special points dat he had.....ha3....but now i m still in contact with her n she said she like our relationship.i dont know hw far da truth is.

Monday, July 12, 2010

i dont know wat 2 say

hmmmmm